Cita-Cita Israel Raya

Seluruh dunia sekarang ini mengutuk kekejaman yang dilakukan oleh rejim Zionis ke atas Palestin. Kita berasa tersangat hairan mengapa keadaan ini berlaku kerana seolah-olah kekejaman berkenaan seperti tiada kesudahannya.
Soalnya, mengapa mereka begitu beria-ia melakukan pencerobohan dan lebih menghairankan ia dilakukan dengan perancangan yang mendalam.
Atau persoalannya adakah mereka mempunyai cita-cita yang lebih besar daripada apa yang kita sangkakan selama ini.
Pertama sekali mereka sedang menyusun strategi dan juga melaksanakan strategi tersebut untuk bertapak kukuh di tanah milik rakyat Palestin. Ia akan dijadikan pusat kegiatan rejim Zionis untuk melebarkan kewilayahannnya sehingga ke Iran dan Iraq. Ia dikenali sebagai Israel Raya.
Oleh itu, segala apa yang berlaku sekarang adalah untuk mendapatkan seberapa besar wilayah yang mungkin untuk mereliasasikan cita-cita tersebut.
Cita-cita untuk mendapatkan Israel Raya rancak diperkatakan sejak tahun 1948 lagi, apabila pihak British dan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) membenarkan kelahiran negara baru yang dinamakan Israel (kita tidak mengiktiraf kewujudan Israel).
Lebih daripada itu perancangan tersebut telah dimulai lebih awal lagi; dan bermula dari saat itulah mereka malaksanakan perancangan yang dibuat.
Untuk itu, kita sebagai umat Islam, sementelahan melihat kekejaman Israel ini bermusim (khabarnya untuk dijadikan modal parti politik Israel) ia sebenarnya adalah sekelumit daripada wawasan dan gagasan yang sehebat Israel Raya. Tidak hairanlah jika akhbar pertama Israel, HAARETZ telah menyatakan kaji selidik terbaru menunjukkan lebih 80% rakyat Israel ‘merestui’ keganasan yang terbaru ini.
Seterusnya tidak hairanlah jika ada askar Yahudi yang sayu melihat perbuatannya ke atas anak-anak kecil Palestin (masih ada lagi sifat kemanusiaan?), tetapi cepat-cepat dia merasionalkannya dengan menghalalkannya untuk mencapai cita-cita Israel Raya.
Sementara kita risau akan hal-hal semasa ini, kita juga perlu melihat keganasan itu sebagai sulaman kecil untuk melengkapkan kain tekat Israel Raya. Oleh itu tidak hairanlah jika mereka akan cuba memulakan apa yang dikatakan sebagai perang besar atau Armageddon.
Lihat juga istilah-istilah yang digunakan oleh sekutu mereka iaitu Amerika Syarikat (AS), antaranya senjata pemusnah besar-besaran, order baru dunia, pusat pentadbiran dan sebagainya.
Mungkin elok juga mulai sekarang kita ubah pengistilahan kita sedikit. Jika dulu kita katakan bahawa Israel sekutu AS-sekarang AS adalah sekutu Israel!
Mungkin denagn cara ini kita akan lebih mudah faham dan akan terbongkarlah niat sebenar Zionis dan gagasan Israel Raya. Sekiranya telah ada negeri maka mereka akan berkira-kira pula siapakah rajanya. Bukankah mereka sekarang sedang menunggu kedatangan raja mereka iaitu Al-Masih Dajjal? Fikirkan…